PERINGATAN SATU DEKADE KONTRAS
Kampanye
Human Loves Human
 
KASUS MUNIR
Munir
Monitoring persidangan, sampai perkembangan terkini.
[Klik di sini]
 
TRISAKTI,SEMANGGI I&II
TRISAKTI, SEMANGGI I & II
GERAKAN MAHASISWA 98 dan PASCA 98
[Klik disini]
 
TANJUNG PRIOK

PERISTIWA TANJUNG PRIOK
12 September 1984
[Klik di sini]
 
TALANGSARI
talangsari
Tragedi Talangsari
7 Februari 1989
[Klik di sini]
 
PENCULIKAN
penculikan aktivis orang hilang
"Kasus Penculikan Aktivis"
[ Klik disini ]

Cari
Sumber

HuriSearch

Anda Pengunjung ke:
8579634

Siaran Pers
   
 
[ dilihat 894 kali ]

Pemerintah dan DPD Perlu Serius Menangani Konflik dan Kekerasan

Peristiwa bentrok massa dengan nuansa ketegangan komunal di Barong Tongkok, Kutai Barat, Kalimantan Timur melengkapi serangkaian konflik horisontal serupa yang terjadi cukup intensif di Indonesia. KontraS mencatat paling tidak ada 32 konflik horizontal telah terjadi di pada tahun 2012 ini. Angka ini di luar peristiwa-peristiwa persekusi (serangan dari suatu kelompok mayoritas-identitas) terhadap kelompok (identitas) minoritas dan tawuran antar-pelajar atau mahasiswa. Konflik horizontal sepanjang tahun 2012 ini telah menyebabkan jatuh korban jiwa paling sedikit 28 orang dengan korban luka serius sebanyak lebih dari 200 orang. Ini belum mencakup kerugian material lainnya, seperti kerusakan harta benda atau kerugian non-material seperti kondisi psikis mereka yang menjadi korban. 

Lokasi
Jumlah Bentrok
Estimasi Jumlah Korban
Tewas
Luka
Lampung
5
13
10
Aceh
5
3
10
Papua
6
8
146
Sulawesi Tengah
15
4
27
Kalimantan Timur
1
0
0
Total
32
28
193

Dari konflik sosial dengan nuansa ketegangan komunal sepanjang 2012, pihak yang terlibat umumnya teridentifikasi sebagai anggota suatu komunitas berbasis teritorial seperti kampung, dusun, atau kelurahan meski juga sebagian masalahnya juga tumpang tindih dengan identitas sosial, budaya (etnis maupun sub-etnis), dan sedikit kepentingan politik seputar proses pilkada. Pemicu-pemicu lain yang muncul adalah kegagalan komunikasi akibat dari sengketa wilayah (adat) dan lahan, ketiadaan dan ketidak puasan dalam penegakan hukum oleh negara terhadap peristiwa-peristiwa kriminal (mabuk, kebut-kebutan), beredarnya pesan-pesan provokatif, dan dendam-dendam konflik lama. Dilihat dari wilayah kejadian Provinsi Sulawesi Tengah menjadi yang terbanyak (15 kejadian), diikuti oleh Papua (6 kejadian),  Lampung dan Aceh (masing-masing 5 kejadian), dan Kalimantan Timur pada bentrok di Barong Tongkok, Kutai Barat terakhir. Dari 32 angka konflik dan kekerasan diatas, alat kekerasan yang kerap digunakan adalah alat tradisional seperti panah dan parang. Alat lainnya adalah senjata yang cukup modern dan membahayakan seperti bom dan senjata api rakitan. Akibat dari tindakan-tindakan ini selalu identik dengan dua hal, harta benda akibat pembakaran dan perusakan, dan korban manusia, nyawa dan luka-luka.

Yang meresahkan, sebagian besar kejadian-kejadian tersebut sebenarnya merupakan letupan ketegangan yang telah terpendam sebelumnya. Di wilayah Sulawesi Tengah misalnya, pada tahun 2012 ini di Kabupaten Sigi telah terjadi bentrok warga berkali-kali. Sementara bentrok warga di Lampung dan Kalimantan Timur dengan latar belakang identitas etnis telah terjadi bertahun-tahun sebelumnya. Demikian pula konflik komunal di Papua.

Dalam perspektif hak asasi manusia, negara -di segala tingkatan- memiliki “kewajiban untuk melindungi (duty to protect)” setiap warganya dari ancaman perampasan hak oleh pihak lain, termasuk warga atau anggota kelompok sosial lain di masyarakat. Untuk memenuhi kewajiban ini negara harus mengambil langkah preventif dengan menggunakan segala aparatur dan instansinya -baik itu birokrasi sipil maupun aparat penjaga keamanan- untuk meredam ketegangan komunal, baik dengan melakukan pemetaan potensi konflik atau pendekatan rekonsiliasi di akar rumput. Di lain pihak, negara juga punya kewajiban korektif pasca-terjadinya konflik sosial yang berujung pada kekerasan dengan memastikan adanya penegakan hukum bagi pelaku yang bertanggung jawab maupun program pemulihan bagi korban.

Sejauh ini terlihat antisipasi dan penanganan pasca-konflik oleh negara begitu tidak memadai; seperti jarangnya terjadi pendekatan langsung para pejabat negara ke komunitas akar rumput; absennya penegakan hukum sehingga tidak ada penegakan hukum alias efek jera bagi para pelaku maupun pihak lain. Juga, upaya yang menjadi standar penyelesaian umumnya lebih bersifat simbolik dan tidak diikuti oleh upaya memelihara rekonsiliasi dan perdamaian yang lebih ajeg namun memakan waktu.

Gawatnya berbagai kebijakan justru tumpang tindih dan tidak akur. Pertama, Interpretasi negara melalui Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2012 tentang Penanganan Konflik Sosial lebih banyak menitikberatkan pada aktivitas penghentian konflik, dengan memobilisasi kekuatan sektor keamanan secara masif, khusus bantuan penggunaan dan pengerahan kekuatan TNI (Pasal 12 huruf d). Ukuran masif kemudian akan sangat bergantung dengan kewenangan yang diberikan secara longgar kepada otoritas sipil lokal untuk menetapkan status keadaan konflik (Pasal 14 sampai 18) dan kewenangan-kewenangan mengikat yang mengikutinya-seperti otoritas untuk melakukan pembatasan dan penutupan wilayah konflik- (Pasal 24 hingga 28). Di mana otoritas sipil lokal ini juga potensial memainkan peran yang signifikan dalam memicu konflik ataupun mendorong pembangunan perdamaian konstruktif. Kedua, kebijakan institusional tidak cekatan dan tidak adaptif dalam merespon situasi konflik, seperti Kepolisian dengan kebijakan Polisi Masyarakat (Polmas). Penyebabnya misalnya kebijakan Polmas tidak didukung dengan dukungan keuangan menjalankan Polmas. Penegakan hukum juga lemah. Sementara Protap Penanganan Tindakan Anarkistis tidak diterapkan dalam mencegah kekerasan. 

Meskipun dalam UU PKS juga disinggung tentang pentingnya membangun sistem deteksi dini konflik (Pasal 10 dan 11), namun pemerintah nampaknya luput pula dalam memaksimalkan upaya sistem deteksi dini yang komprehensif dan signifikan untuk mengelola dinamika sosial politik yang khas di masing-masing wilayah Indonesia.

Harus ada evaluasi serius mengapa antisipasi dan mekanisme koreksi penanganan konflik sosial tidak efektif: apakah menyangkut ketiadaan aturan normatif; ketiadaan koordinasi antar-institusi negara; ketiadaan sumber daya dan kapasitas personel negara yang minim; atau faktor yang lain sehingga akuntabilitas negara bisa terwujud.

Kegagalan negara mewujudkan kewajiban HAM tersebut akan memberi kesan absennya negara terhadap sentimen komunalisme. Hal ini bertolak belakang dengan klaim negara yang bangga akan watak Indonesia yang plural. Kami mengusulkan agar DPD RI bisa mengambil inisiatif eveluasi bersama Kementerian Dalam Negeri, Kepolisian, Komnas HAM, Komunitas Akademik serta perwakilan masyarakat.

Jakarta, 26 November 2012

Thamrin Amal Tomagola, Sosiolog UI
Haris Azhar, Koordinator KontraS
Papang Hidayat, Kabiro Penelitian KontraS

 
  Bookmark and Share  
 
 
 
BERIKAN KOMENTAR ANDA
Komentar yang diberikan adalah sepenuhnya tanggungjawab pemberi komentar.
Nama
 IP: 50.16.65.168
Komentar
email
 
 
   
Pemerintah dan DPD Perlu Serius Menangani Konflik dan Kekerasan
BUKU


Laporan Penilaian Pelaksanaan Akses Informasi Publik di 5 Komisi Negara


[download]


Index Buku terbitan kontraS
[Klik disini]
Buletin


TrendHam Maret - April 2013
[download]


[ Daftar buletin lengkap >> ]
HUKUMAN MATI
hukuman mati
Kampanye
Anti Hukuman Mati !!!
[Klik Disini]
POSO
hukuman mati
Pemantauan Kasus Pelanggaran HAM POSO
[Klik Disini]
ACEH
hukuman mati
Pemantauan HAM Di
Nagroe Aceh Darussalam
[Klik Disini]
AKSI DIAM KAMISAN
aksi diam kamisan
"Desakan Penuntasan Kasus Pelanggaran ham masa lalu"
[ Klik disini ]
UNDANG-UNDANG
INSTRUMEN HAM