Untitled Document
Komisi untuk Orang Hilang dan Korban
Tindak Kekerasan
Untitled Document Pencarian detail

IND | ENG
Untitled Document
Untitled Document
   
SIARAN PERS
Perppu Ormas Ancaman bagi Demokrasi dan Negara Hukum



Tgl terbit: Senin, 24 Juli 2017

Perppu Ormas Ancaman bagi Demokrasi dan Negara Hukum

 

Pemerintah akhirnya menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 2017 tentang Perubahan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2013 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Ormas). Alasan diterbitkannya Perppu dikarenakan UU Ormas yang ada dinilai belum memadai untuk menindak ormas-ormas yang kegiatannya dianggap bertentangan dengan Pancasila, menganut faham radikalisme, dan alasan lainnya.

Kami memandang upaya negara untuk menindak ormas yang menganut paham radikalisme dan bersikap intoleran tentu merupakan sebuah keharusan. Dalam kenyataannya, memang tidak semua orang dan kelompok di masyarakat dalam menggunakan ruang kebebasan itu dilengkapi oleh sikap kewargaan untuk saling menghormati perbedaan dan keberagaman. Sejumlah ekspresi politik dan manifestasi kegiatan keorganisasiannya juga dibarengi dengan berbagai tindak kekerasan dan melawan prinsip-prinsip penting dalam negara hukum dan demokrasi, serta mengganggu sendi-sendi dasar negara dan Konstitusi.

Kami mendukung sepenuhnya upaya-upaya negara untuk menindak berbagai macam kelompok intoleran, sepanjang itu tetap dilakukan dalam koridor negara demokrasi dan negara hukum. Namun demikian, Kami menilai pembentukan Perppu justru dapat membahayakan kehidupan negara demokrasi dan negara hukum itu sendiri. Perppu tidak hanya dapat menyasar kepada kelompok yang intoleran tetapi juga dapat menyasar kepada kelompok-kelompok organisasi masyarakat lainnya karena pemerintah dapat sepihak membubarkannya dengan berbagai alasan.

Kami memandang sebenarnya pemerintah tidak perlu membentuk Perppu Ormas karena  pengaturan tentang Ormas sudah diatur dalam UU Ormas No. 17/20013.  Di dalam undang-undang tersebut pemerintah dapat membubarkan ormas melalui mekanisme peradilan jika dianggap melanggar UU Ormas. Dengan demikian, tidak ada kekosongan hukum bagi pemerintah jika ingin membubarkan Ormas yang melanggar undang-undang.

Kami menilai Perppu Ormas bukanlah Perppu yang khusus mengatur tentang radikalisme dan ekstremisme. Perppu Ormas adalah Perppu yang mengatur tentang seluruh organisasi kemasyarakatan, baik itu berbadan hukum maupun tidak berbadan hukum. Hal itu terlihat dari judul Perppu ormas, substansi di dalam Perppu Ormas, dan alasan-alasan pembubaran ormas.

Alasan-alasan pembubaran ormas oleh pemerintah tidak hanya karena alasan ormas bertentangan dengan Pancasila tetapi juga terkait dengan berbagai alasan lainnya, semisal melakukan penodaan agama, melakukan tindakan kekerasan, mengganggu ketenteraman dan ketertiban umum, atau merusak fasilitas umum dan fasilitas sosial, tidak melaksanakan kewajibannya untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa serta keutuhan NKRI, dan alasan-alasan lainnya (Pasal 60 jo. Pasal 21 jo. Pasal 59).

Penerbitan Perppu Ormas No. 2 tahun 2017 yang menghapuskan mekanisme peradilan dalam pembubaran ormas tentu menjadi masalah yang serius. Pasal 61 ayat 3 poin a dan b jo Pasal 80A Perppu menyatakan bahwa pembubaran ormas dilakukan oleh pemerintah melalui menteri hukum dan HAM. Apalagi di dalam Perppu Ormas no 2/2017 juga dicantumkan sanksi pidana yang ancaman hukumannya yakni pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat lima tahun dan paling lama dua puluh tahun (Pasal 82A ayat (2) Perppu Ormas).

Padahal, di dalam UU Ormas No. 17/2013 tidak ada aturan sanksi pidana, yang ada hanya sanksi administratif. Mekanisme pembubaran Ormas juga sudah diatur melalui mekanisme peradilan sesuai dengan Pasal 68 ayat 2 UU Ormas No. 17/2013. Penghormatan pada prinsip due process of law sangat fundamental dan penting dalam pembubaran organisasi. Hal itu untuk menghindari terjadinya kesewenang-wenangan dalam tindakan yang berpotensi menimpa organisasi-organisasi lain di masyarakat.

Dengan alasan-alasan yang luas dan multitafsir tersebut dan diikuti dengan adanya kewenangan pemerintah untuk membubarkan ormas, maka seluruh organisasi masyarakat baik itu organisasi jurnalis, organisasi buruh, organisasi petani, asosiasi profesi, organisasi filantropi, dan organisasi masyarakat lainnya dapat dibubarkan sepihak oleh pemerintah jika dianggap melanggar alasan-alasan yang luas dan karet sebagaimana dimaksud dalam ketentuan Perppu tersebut.

Dikembalikannya otoritas pembubaran ormas kepada pemerintah, dan tidak melalui mekanisme peradilan akibat terbitnya Perppu Ormas tentu merupakan langkah yang mundur ke belakang, karena hal itu sama dengan pembubaran ormas pada masa Orde Baru yang diatur dalam UU No. 8 Tahun 1985; yang pada saat itu ditolak masyarakat karena menimbulkan kesewenang-wenangan pemerintah dan menjadi alat ampuh bagi rezim yang otoriter karena otoritas pembubaran ormas berada pada pemerintah.

Pembubaran Ormas oleh pemerintah mengabaikan setidaknya prinsip due process of law dan asas praduga tak bersalah (presumption of innocence). Hal ini akan menimbulkan tindakan sewenang-wenang oleh pemerintah. Padahal,  di dalam UU Yayasan, UU Perseroan Terbatas, dan UU Partai Politik, pembubaran Yayasan dan PT melalui peradilan sedangkan pembubaran partai politik melalui Mahkamah Konstitusi dan dilakukan sejak awal melalui mekanisme peradilan.

Dalih pemerintah bahwa ormas yang dibubarkan pemerintah dapat mengajukan keberatan ke PTUN sehingga mekanisme peradilan juga tersedia adalah dalih yang tidak tepat. Seharusnya, proses dan mekanisme hukum pembubaran dilakukan sejak awal proses hukum dan dilakukan oleh lembaga yudikatif dan bukan disediakan ketika sudah dibubarkan, karena hal ini terkait dengan prinsip due process of law dan asas presumption of innocence.

Pembubaran oleh pemerintah mengabaikan mekanisme check and balance sehingga berpotensi sewenang-wenang (abuse of power) karena menjadi otoritas subjektif pemerintah. Dengan kewenangan pembubaran itu maka pemerintah dapat membubarkan organisasi manapun dengan alasan-alasan yang karet sehingga dapat digunakan untuk membungkam kelompok-kelompok yang kritis terhadap kekuasaan maupun kelompok-kelompok lainnya seperti organisasi keagamaan, organisasi buruh, organisasi petani, asosiasi profesi, perkumpulan filantropi, organisasi pecinta hobi, dan organisasi lainnya.

Pemerintah beralasan bahwa kewenangan pencabutan izin yang diikuti dengan pembubaran ormas adalah berdasar pada asas contrarius actus, dimana suatu badan atau pejabat tata usaha negara menerbitkan keputusan tata usaha negara dengan sendirinya juga (otomatis), badan/pejabat tata usaha yang bersangkutan berwenang membatalkannya.

Alasan pemerintah yang menilai ketiadaan asas contrarius actus untuk membubarkan ormas berbadan hukum dalam UU Ormas tidaklah tepat dan bahkan tidak berdasar. Tidak ada keharusan secara hukum lembaga yang memberikan pengesahan secara otomatis memiliki kewenangan mencabut atau membatalkan status badan hukum organisasi/entitas yang bersangkutan. Sudah sedemikian banyak lembaga, institusi, dan badan hukum yang tidak dapat dibubarkan oleh lembaga atau institusi yang mengesahkannya. Justru mekanisme pembubaran atau pencabutan status badan hukum umumnya mesti melalui mekanisme peradilan.

Dengan adanya asas contrarius actus dalam Perppu Ormas ini, pihak Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) justru memiliki kewenangan tak terbatas dalam memberi izin dan mencabut status badan hukum organisasi. Kewenangan tersebut justru berbahaya dan tidak dibenarkan secara hukum. Sebab, pemberian status badan hukum tidak sekadar berhubungan dengan keabsahan administratif, tetapi juga membentuk subyek hukum baru.

Mekanisme pencabutan hak dan kewajiban melekat pada subjek hukum mesti dilakukan melalui putusan pengadilan. Karena itulah mekanisme pencabutan hak dan kewajiban badan hukum lain melibatkan lembaga peradilan, seperti pernyataan pembubaran (pailit) suatu perseroan terbatas (PT) mesti diajukan ke pengadilan niaga sesuai UU PT atau pembubaran yayasan melalui peradilan sesuai UU Yayasan atau pembubaran partai politik melalui putusan Mahkamah Konstitusi (MK).

Konsekuensi pembubaran status badan hukum tersebut berimplikasi ormas tidak diizinkan melakukan kegiatan apapun secara sepihak. Sebab, pengambilan keputusan penghentian segala aktivitas kegiatan ormas dilakukan tidak secara objektif dan diimbangi dengan otoritas lembaga yudikatif. Hal tersebut berdampak potensi diskresi yang sewenang-wenang dalam melakukan penghentian kegiatan ormas.

Apabila memang pemerintah berdalih bahwa pengaturan tentang ormas ada dalam wilayah administrasi negara sehingga asas contrarius actus itu diperlukan, maka sebagai konsekuensinya pengaturan tersebut tidak mengatur sanksi pidana. Sementara di dalam Perppu mengatur sanksi pidana. Berbeda dengan UU Ormas No. 17/2013 yang hanya memberikan sanksi administratif dan tidak ada sanksi pidana. Sanksi administratif pembubaran pun harus melalui peradilan dan bukan oleh pemerintah sebagaimana sebelumnya diatur dalam UU Ormas No. 17/2013.

Pembubaran ormas oleh pemerintah memberangus kebebasan berserikat dan berkumpul sehingga menjadi ancaman serius bagi kehidupan demokrasi dan negara hukum. Padahal, kebebasan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pendapat adalah hak yang dilindungi oleh Konstitusi. Hak atas kebebasan berserikat bukan hanya esensial bagi individu dan masyarakat, melainkan juga menjadi komponen politik penting dari berjalan baiknya demokrasi di sebuah negara. Dan bahkan, kebebasan ini disebutkan sebagai jantung dari demokrasi. Kebebasan ini sangat terkait erat dengan kebebasan dan hak asasi lainnya, seperti kebebasan berpendapat dan berekspresi, berkumpul, berpikir, berkeyakinan, dan beragama. Lebih jauh, kebebasan ini juga berfungsi sebagai sarana bagi setiap orang dan kelompok untuk menjalankan dan memperjuangkan hak-hak asasinya, baik itu hak-hak sipil dan politik maupun hak-hak ekonomi, sosial dan budaya.

Dengan demikian, Perppu Ormas akan menjadi ancaman bagi seluruh gerakan masyarakat sipil baik itu organisasi buruh, organisasi petani, organisasi jurnalis, kelompok anti-korupsi, kelompok pegiat HAM, kelompok pejuang tata pemerintah yang demokratis, dan organisasi lainnya karena pemerintah dapat membubarkan organisasi masyarakat sipil dengan alasan-alasan yang karet dan adanya sanksi pidana.

Perppu Ormas juga tidak akan menjamin kebebasan beragama di Indonesia, tetapi justru akan menambah kerumitan dan masalah baru bagi persoalan kebebasan beragama di Indonesia. Dengan Perppu Ormas, pemerintah secara sepihak dapat membubarkan organisasi masyarakat yang dianggap menodai agama disertai dengan sanksi pidana, baik itu atas inisiatif pemerintah sendiri maupun atas laporan masyarakat.

Kami mendesak agar DPR menolak pengesahan Perppu Ormas. Penolakan Perppu Ormas, selain karena proses pembentukannya bermasalah, substansinya bermasalah dan juga karena DPR hanya memiliki kewenangan menerima atau tidak Perppu. Dalam pembahasan Perppu, DPR tidak memiliki kewenangan mengubah pasal per pasal dari Perppu Ormas, berbeda dengan pembahasan revisi atas undang-undang dimana DPR memiliki kewenangan untuk mengubah pasal-pasal yang dipandang bermasalah. Karena itu, kami meminta agar DPR menolak pengesahan Perppu Ormas.

Kami memandang jika Perppu dibatalkan oleh DPR maka mekanisme pembubaran organisasi sebenarnya tetap dapat dilakukan dengan berpijak pada undang-undang tentang Yayasan No. 28/2004 maupun tentang Ormas No. 17/2013, dimana pembubaran organisasi dilakukan melalui mekanisme peradilan. Dengan demikian, pemerintah tetap dapat membubarkan Ormas yang dipandang oleh negara melanggar undang-undang melalui mekanisme peradilan.  pemerintah memandang UU Ormas belum memadai, maka pemerintah dapat mengajukan RUU Perubahan atas UU Ormas kepada DPR dan tidak perlu membentuk Perppu melainkan mulai membahas RUU Perkumpulan yang akan lebih tepat mengatur organisasi yang berbasiskan keanggotaan, dibandingkan dengan UU Ormas.

Kami tegaskan sekali lagi bahwa penolakan terhadap Perppu Ormas bukanlah untuk membela kepentingan golongan dan kelompok tertentu, tetapi semata-mata karena untuk kepentingan menyelamatkan negara demokrasi dan negara hukum itu sendiri mengingat Perppu Ormas ini dapat menimbulkan kesewenang-wenangan pemerintah (abuse of power) sehingga menjadi ancaman serius bagi kehidupan demokrasi dan negara hukum serta mengancam hak asasi manusia.


 

Jakarta, 24 Juli 2017

 

Koalisi Masyarakat Sipil Tolak Perppu Ormas

Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Pusat Studi Hukum dan Kebijakan (PSHK), Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), The Indonesian Human Rights Monitor (IMPARSIAL), Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (ELSAM), Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA), Wahana Lingkungan Hidup (WALHI), Indonesia Corruption Watch (ICW), Yayasan Penguatan Partisipasi Inisiatif dan Kemitraan Masyarakat Indonesia (YAPPIKA), Politik Rakyat, Perempuan Mahardhika, Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem), Human Rights Working Group (HRWG), Lembaga Bantuan Hukum Pers (LBH Pers), Konfederasi Persatuan Buruh Indonesia (KPBI), Lembaga Bantuan Hukum Jakarta (LBH Jakarta), Amnesty International Indonesia, Transparency International Indonesia (TII), Indonesian Legal Roundtable (ILR), Institut Demokrasi, Perhimpunan Bantuan Hukum Indonesia (PBHI), Lembaga Bantuan Hukum Masyarakat (LBHM), Institute for Criminal Justice Reform (ICJR), Lembaga Bantuan Hukum Asosiasi Perempuan Indonesia untuk Keadilan (LBH APIK)  



Kasus terkait :


Isu terkait:


Wilayah terkait:


Aktor Pelaku terkait:

Dilihat : 1,286 kali

Untitled Document
ARTIKEL TERPOPULER

Dua Tahun Pemerintahan Widodo-Kalla: Minim Prestasi, Gemar Klaim Sepihak Keberhasilan Penegakan Hukum Dan HAM
Hilangnya Wiji Thukul
Penembakan dan Pembunuhan Sewenang – Wenang di Enarotali, Paniai;
Segera Bentuk Tim Independen, Pulihkan Korban dan Masyarakat;

Peringatan Hari HAM Sedunia 10 Desember 2014
HAM hari ini: Siapa yang akan bertanggung jawab?

Surat Terbuka :
"Mendesak Komnas HAM untuk Membentuk Tim Penyelidikan Terkait Dugaan Peristiwa Kejahatan Terhadap Kemanusiaan di Paniai"

Komnas HAM Harus Segera Keluarkan Rekomendasi Hasil Penyelidikan Kasus Pelanggaran HAM Berat Aceh
Pemerintah Indonesia Tidak Pro HAM dan Demokrasi Dengan Kembali Abstain dalam Resolusi PBB Terhadap Korea Utara
Bentrokan TNI Vs Polri: Ancaman Atas Rasa Aman Bagi Masyarakat
Peringatan 66 Tahun Hari HAM Internasional :
Hentikan Penyiksaan dan Penuhi Hak-Hak Korban

Komnas HAM dan Kejaksaan Agung harus Segera Panggil AM. Hendropriyono
Pembebasan Pollycarpus: Negara tidak berdaya terhadap pelaku kejahatan kemanusian
Surat Terbuka: Desakan kepada Panglima TNI untuk menindak tegas anggota TNI pelaku penyerbuan terhadap petugas Satpam Kramat Jati
Menanggapi pro dan kontra Pengakuan Prabowo Subianto atas keterlibatannya dalam kasus penculikan aktivis 1997-1998
Proses Penyelesaian Kasus Penculikan dan Pelanggaran HAM
Mempertanyakan Komitmen Indonesia sebagai Anggota Dewan HAM PBB Periode 2015 – 2018
Surat Terbuka: Desakan kepada Kapolri untuk mengusut Tuntas Praktik Mafia Perdagangan Orang di institusi Polda NTT
Pernyataan Sikap Bersama 16 Tahun Tragedy Semanggi I Presiden, Pilihlah Jaksa Agung Bermental Baja
Hentikan Perampasan Tanah, Intimidasi, Kekerasan dan Kriminalisasi Terhadap Petani Takalar, Sulawesi Selatan
Kedatangan dan Tuntutan Keluarga Tengku Bantaqiyah
Laporan Lanjutan Kerusuhan Sambas
15 tahun Tragedi Semanggi I : Mereka Lupa, Kami Luka
Potret Penanganan Kasus Pelanggaran HAM di Papua Komnas HAM Gagal Menghadirkan Keadilan
Surat : Penolakan Pemberian Gelar Pahlawan Bagi (alm.) Soeharto
Presiden Jokowi; Pilih Jaksa Agung yang Berani Melakukan Penyidikan Kasus Pelanggaran HAM Berat
POLEMIK PENYELESAIAN KASUS PELANGGARAN HAM
English
Media Sosial |        
KABAR TERKINI
Untitled Document
SIARAN PERS
BERITA
OPINI
DATA
KEGIATAN
KAMPANYE
Untitled Document

Copyright © 2015 | www.kontras.org
JL. Kramat II No. 7, Kwitang, Senen | Jakarta Pusat 10420
Tlp: 021-3919097, 3919098 | Fax: 021-3919099 | Email: kontras_98@kontras.org | Webmaster: pemelihara@kontras.org